100 Tank Pindad Akan Perkuat Pertahanan Indonesia

100 Tank Pindad Akan Perkuat Pertahanan Indonesia

BANDUNG, Kementerian Pertahanan (Kemenhan) akan membeli sekitar 100 unit tank medium produk PT Pindad (Persero) untuk memperkuat alat utama sistem persenjataan (alutsista) nasional.

Saat ini, tank medium buatan PT Pindad hasil kerja sama dengan perusahaan Turki FNSS masih dalam proses penyelesaian prototipe.

Targetnya, pada 2018 PT Pindad mulai memproduksi massal kendaraan tempur dengan kemampuan mirip Leopard kelas medium.

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan, Pemerintah Indonesia akan memesan tank medium buatan PT Pindad untuk menggantikan kendaraan tempur TNI yang usianya sudah cukup tua.

Pada tahap awal, pihaknya akan memesan sekitar 100 unit menggunakan pos anggaran pemerintah untuk pengadaan alutsista Rp100 triliun.

“Kami berharap tank lama diganti, kebutuhannya sekitar 500 tank. Tetapi kebutuhan awal untuk beberapa batalion dulu. Paling tidak dua batalion. Satu batalion sekitar 50 unit,” kata Ryamizard usai hadir pada sarasehan dengan industri pertahanan nusantara di kawasan PT Pindad, Bandung, Senin (18/9/2017).

Menurut dia, tank medium buatan PT Pindad sangat cocok dipakai TNI untuk memperkuat pertahanan nasional.

Tank tersebut sesuai dengan kondisi medan Indonesia terutama di Pulau Jawa dan Sumatera. Tank medium seberat 37 ton akan lebih mudah dibawa melintasi jembatan Indonesia yang rata-rata mampu menopang berat 40 ton.

Bobot tank medium buatan Pindad, memiliki kelebihan tersendiri bila dibandingkan dengan tank Leopard.

Tank tersebut selain besar, juga memiliki bobot lebih dari 60 ton. Leopard akan sulit berhadapan dengan medan Indonesia. “Ini tank (tank medium) paling baik di sini. Kalau Leopard terlalu berat. Di bawa ke Sumatera, ambrol jembatannya. Kalau musuh bawa itu (tank besar-red) tidak bisa jalan di sini. Kalau ini bagus,” ungkapnya.

Tinggalkan Balasan