Pendapatan Desa Kutuh Rp 50 Miliar Per Tahun, Presiden Harapkan Desa Lain Menyusul

Negaraonline.com, Badung – Dari Bandara Internasional I Gusti Ngura Rai, Presiden Joko Widodo (Jokowi) langsung menuju Desa Kutuh, Kuta Selatan Kabupaten Badung untuk meninjau pembangunan lapangan sepak bola dan paralayang di desa tersebut yang memanfaatkan Dana Desa.

Amatan awak media, Presiden tiba di lapangan bola yang masih dalam proses pembangunan disambut antusias warga setempat.

Presiden kemudian berdialog dengan Kepala Desa, Kepala Adat setempat mengenai pembangunan kawasan wisata olahraga didampingi Gubernur Bali I Wayan Koster, Menteri Desa PDTT Eko Putro Sanjojo, Seskab Pramono Anung, dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

Presiden juga menyempatkan berbincang bersama dengan 3 (tiga) pemain paralayang sebelum mereka menunjukkan aksinya di hadapan Presiden.

Presiden Jokowi menilai Desa Kutuh merupakan salah satu desa yang berhasil betul memanfaatkan Dana Desa untuk kesejahteraan masyarakatnya, dengan berkonsentrasi di sport tourism dengan jalan menyewakan lapangan bola untuk latihan, untuk kompetisi internasional.

Kemudian ada paralayang yang juga setahun bisa menghasilkan Rp800 juta. Sehingga untuk desa sendiri memiliki pendapatan Rp50 miliar per tahun.

“Coba bayangkan. Ini yang bagaimana Dana Desa itu bisa men-trigger ekonomi yang ada di wilayah sehingga masyarakat betul-betul merasakan manfaatnya,” kata Presiden.

Presiden menambahkan, model yang dilakukan Desa Kutuh bisa dikopi ditempat-tempat lain yang memiliki kemiripan,” entah di Sumatera, entah di Jawa, bisa menjadi sebuah model keberhasilan sebuah manajemen pengelolaan Dana Desa untuk kemanfaatan masyarakat.” Harap Presiden mengakhiri.(SKRI)

Tinggalkan Balasan