Tewasnya Ahmat Al Fandri oleh Geng Motor, Ini Penyebabnya

Negaraonline.com, Jakarta Barat – Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Barat menggelar rekonstruksi kasus tewasnya seorang remaja Ahmat al Fandri (23) akibat dianiaya anggota geng motor di jalan Tubagus Angke Jakarta Barat beberapa hari lalu.

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat AKBP Edi Suranta Sitepu mengatakan, sebanyak 14 orang tersangka memperagakan 11 adegan.

“Jadi siang ini kami lakukan rekonstruksi sebanyak 11 adegan. Tujuannya untuk memastikan keterangan tersangka maupun saksi, dan juga menjadi satu rangkaian berkas ke pengadilan nanti,” ujar AKBP Edy, Kamis (14/02/19).

Dalam rekonstruksi tersebut, pelaku didampingi kuasa hukumnya dan tidak ada yang dibantah yang artinya berjalan normal.

Tampak dalam adegan ke enam para pelaku geng motor tersebut memperagakan pelaku mengejar korban Al (23) lalu tampak jelas dalam adegan tersebut pelaku MN dan KL membacok korban hingga berulang kali

“Mereka (pelaku) sebelumnya terlibat tawuran di kawasan Penjaringan, namun tidak ditemukan korban jiwa. Dan juga mereka ini dalam proses mencari jati diri atau pengakuan di kelompoknya,” katanya.

Dikatakannya, sesaat sebelum kejadian tersangka melewati Jalan Tubagus Angke bersama teman-temannya berjalan beriringan menggunakan sepeda motor.

Lalu tersangka melihat ada pengendara motor berboncengan yang lewat melintas mendahului, kemudian tersangka dan teman-temannya mengejar kelompok pengendara sepeda motor tersebut.

Setelah dekat, korban dipepet oleh tersangka hingga terjatuh. Kemudian tersangka membacok korban beberapa kali, sedangkan teman-temannya berhasil kabur.(Ashari)

Tinggalkan Balasan